PSIKOFARMAKA

PSIKOFARMAKA

Psikofarmaka adalah obat-obat yang berkhasiat terhadap SSP (Sistem Syarat Pusat) dengan mempengaruhi fungsi-fungsi psikis (rohaniah) dan proses-proses mental.

Perubahan dan kemajuan besar dalam farmakoterapi psikosis telah dimulai dengan introduksi dari klorpromazin pada tahun 1952, disusul dengan dengan alkaloida Rauwolfia Reserpin (1954) yang pada saat itu sudah beberapa tahun digunakan sebagai obat hipertensi. Sekitar 1957 obat-obat antidepresi pertama mulai digunakan, yaitu obat tuberkolosa yaitu iproniazida dan imipramin. Pada waktu itu juga telah diperkembangkan tranquillizer-tranquillizer modern, yakni meprobamat dan senyawa-senyawa benzodiazepine (diazepam,dan sebagainya). Semua obat ini lalu disusul dengan banyak turunannya dan psikofarmaka yang lainnya.

Obat-obat baru ini tidak hanya lebih efektif  dari obat-obat sebelunya, melainakan sangat merubah dan mempermudah perawatan penderita-penderita di rumah sakit gangguan jiwa. Mereka menjadi lebih terbuka dengan para perawat dan terapinya, selain itu waktu perawatan dirumah sakit juga dapat diperpendek, karena para penderita gangguan jiwa dapat diobati secara ambulan (poliklinis, dirumahnya sendiri). Namun demikian psikofarmaka ternyata tidak dapat mengantikan terapi shock secara keseluruhan, antara lain electro-shock pada keadaan-keadaan depresi tertentu.

 

Penggolongan

Psikofarmaka dapat digolongkan dalam tiga kelompok besar, yaitu:

A. Obat-obat yang menekan fungsi-fungsi psikis tertentu pada SSP(Sistem Syaraf Pusat) yang  terdiri atas :

1. Neuroleptika

Obat ini bekerja secara antipsikotis dan sedative. Digunakan pada bermacam-macam psikosis (schizophrenia,mania,dll). Obat ini disebut juga “major tranquillizer”.

 

 

2. Tranquilizers (ataraktika atau anksiolitika)

Tranquillus berasal dari bahasa latin yang berarti tenang. Obat ini bekerja secra sedative, merelaksasi otot dan antikonvulsif. Digunakan pada keadaan-keadaan neurotis (gelisah, takut,stess). Obat ini disebut juga “minor transquillizers”

 

B.  Obat-obat yang menstimulir fungsi-fungsi psikis tertentu pada SSP (Sistem Syaraf Pusat)

1. Antidepresiva

Dahulu obat ini dipecah lagi menjadi :

– Thimoleptika, yang berkhasiat melawan melancholia, dan memperbaiki suasana jiwa

–  Thimeretika, yang berkhasiat menghilangkan inaktivitas fisik dan mental yang menyertai depresi tanpa memperbaiki suasana jiwa

2. Psikostimulasia.

Obat ini berkhasiat mempertinggi inisiatif,kewaspadaan serta prestasi fisik dan mental, rasa lelah dan ngantuk ditanguhkan. Suasan jiwa dipengaruhi silih berganti, seringkali terjadi euphoria (rasa nyaman), tak jarang juga dapat menimbulkan dysforia (rasa tidak nyaman) bahkan depresi. Oleh karena itu obat ini tidak layak digunakan sebagai antidepresivum.Yang termasuk dalam kelompok ini adalah amfetamin, metilfenidat, fenkamfamin, dan juga kofein.

 

C.  Obat-obat yang mengacaukan fungsi-fungsi mental tertentu.

1. Psikodisleptika.

Obat ini mengandung zat-zat halusinogen, yang menimbulkan keadaan desintegrasi dengan gejala-gejala yang mirip psikosis halusinasi, pikiran-pikiran dan impian-impian khayal,dan sebagainya. Yang termasuk obat ini adalah LSD, fensiklidin (HOG,PCP) obat-obat ini adalah obat-obat drugs.

 

 

Mekanisme Kerja

Semua obat psikofarmaka bersifat lipofil dan mudah masuk dalam CCS (Cairan Serebro Spinal) dimana mereka melakukan kegiatannya secara langsung terhadap saraf-saraf otak. Mekanisme kerjanya pada taraf biokimia belum diketahui secara pasti , tetapi terdapat petunjuk-petunjuk kuat bahwa mekanisme ini berhubungan erat dengan kadar neurotransmitter diotak atau antar keseimbanganya.

Seperti diketahui neurotransmitter atau neurohormon adalah zat yang menyebabakan penerusan implus (rangasangan listrik) dari sutu neuron (axon) melalui sinaps ke neuron yang lain (dendrite atau saraf post-sinaptik).

Neurohormon terpenting dari sistem adrenergic diotak adalah zat-zat mono-amin noradrenalin (NA), serotonin (5-HT = 5 Hidroksitriptamin) dan dopamine (DA), yang menentukan kegiatan otak dengan antar keseimbanganya. Zat-zat ini khususnya terdapat dalam gelembung-gelembung kecil diujung-ujung axon, berdekatan dengan sinaps. Setelah implus listrik masuk kedalam axon gelembung persendian melepaskan neurohormonnya. Sebagaian besar daripadanya segera diserap kembali secara aktif oleh gelembung-gelembug tersebut (re-uptake), sisanya melangkai sinaps dan mencapai reseptor-reseptor di ujung dendrite seberang. Tibanya neurohormon menstimulasi reseptor untuk melepaskan suatu impuls kedua, yang mengakibatkan “loncatnya” impuls asli melalui sinaps. Enzim MAO (Mono Amin Oksidase) yang juga terdapat diujung-ujung neuron, berfungsi menguraikan mono-amin sesudah pekerjaannya selesai. Neurotransmitter asetilkolin dari sistem kolinergik tidak direspon kemabali,melainkan langsung diuraikan oleh kolinesterase.

Teori mono-amin menyebutkan bahwa terganggunya keseimbangan antara masing-masing neurohormo tersebut dari sistem adrenergic memperihatkan hubungan erat dengan penyakit-penyakit jiwa. Tetapi juga neurotransmitter-neurotransmitter dari sistim-sistim yang lain memegang peran yang lain dalam hal ini, misalnya asetilkolin dan endorfin-endorfin (morfin endrogen). Dengan demikian pada depresi endogen (keadaan murung dan sendu yang hebat) seringkali ditemukan kekurangan NA dan 5-HT disinaps-sinaps penting dari SSP, sedangkan pada keadaan mania (suatu keadaan hiperaktif dan gembira) justru terdapat berlebihan akan hormon-hormon tersebut.

 

Kombinasi

Neuroleptika dan antidepresiva tidak dapat dikombinasi dengan andrenergika (andrenalin,efedrin,wekamin) karena mengakibatkan penimbunan NA dengan efek hipertensi dan aritmia. Begitupula kombinasi dengan semua obat penekan SSP, misalnya hipnotika, antihistaminika atau alcohol. Untuk obat-obat hipertensi dengan kerja sentral,misalnya klonidin, sebaiknya juga dikurangi.

Kombinasi dari neuroleptika dengan antidepresiva hanya diperbolehkan pada pasien-pasien depresif dengan gejala-gejala agitasi, kegelisahan dan rasa takut. Kombinasi dari benzodiazepine dengan neuroleptika atau antidepresiva bias bermanfaat.

 

Pentakaran

Efek dari psikofarmaka memperlihatkan variasi individual yang besar sekali, sedangkan antara kadar darah dan efek terapi umumnya tidak ada hubunganya langsung. Maka terapi biasanya dimulai dengan dosis rendah yang setiap 4-7 hari dinaikkan dengan berangsur-angsur sampai efek yang diinginkan tercapai atau terjadi gejala-gejala ekstrapiramida. Efek optimal kebanyakan baru tercapai setelah 2-3 minggu (waktu latensi). Orang-orang yang sudah berusia tua sangat peka terhadap obat-obat ini dan umumnya dosis separuhnya sudah mencukupinya.

Berhubung plasma-t1/2 pada umumnya agak panjang, antara 15-50 jam, maka pentakaran satu kali sehari sebelum tidur lazimnya mencukupi.Jika perlu dapat ditambah dengan dosis yang rendah pada esok harinya. Keuntungan dari penakaran sebagai single-dose adalah kurang dirasakanya efek-efek samping tidak enak dan dipermudahnya tidur berkat efek sedative-hipnotiknya.Penggunaan tablet-tablet long-acting (retard,duplex,dan sebagainya) dalam hal ini tidak bermanfaat.

 

 

Neuroleptika

Neuroleptika atau antipsikosa adalah obat-obat yang dapat menekan fungsi-fungsi psikis tertentu.Obat ini dapat meredakan emosi dan agresi,dapat juga mengurangi atau menghilangkan gangguan jiwa seperti impian-impian dan pikiran-pikran khayal (halusinasi) serta menormalisasi kelakuan yang tidak normal.Obat-obat ini terutama digunakan pada psikosis,penyakit jiwa hebat tanpa keinsyafan sakit pada pasien, misalnya penyakit scizofrenia (gila) yang berciri desintregasi kepribadian dan psikosis mania-depresif yang terdiri dari fasa mania (gembira berlebihan, hiperaktivitas dan berceloteh terus-menerus) yang saling bergantian dengan fase depresif.

  • Obat-obat  dengan efek antipsikosis terkuat adalah pimozida, haloperidol, bromperidol,  sulpiridi,  perfenazin, flufenazin,dan trifluoperazin.
  • Obat-obat dengan efek relative kurang kuat adalah klorpromazin

Selain daya antipsikotis, neuroleptika masih memeliki bermacam-macam khasiat lain, diantaranya :

a)     Anksiolitik

Dapat meniadakan rasa bimbang,takut,kegeisahan,dan agresi yang hebat.

b)    Anti-emetik

Digunakan untuk melawan mual dan muntah yang hebat, misalnya pada kanker.Obat ini tidak akan efektif apabila diberikan pada penderita mabok perjalanan

c)   Analgetik

Beberapa obat neuroleptika memiliki daya kerja analgetik kuat misalnya levopromazin dan droperidol.Obat-obat yang lain dapat juga memperkuat efek analgetika,misalnya klorpomazin, dengan jalan mempertinggi ambang nyeri.

Efek Samping

1.      Gejala-gejala ekstrapiramidal (G.E.P)

Gejala ini dapat berupa dystoria,gejala penyakit parkison (tremor tangan,kakunya anggota gerak,muka seperti topeng),dan akathisia (selalu ingin bergerak).Gejala-gejala ini disebabkan karena kurangnya dopamine pada otak.

2.     Diskinesi tarda

Merupakan suatu bentuk  G.E.P yang hebat. Gejala-gejalanya adalah gerakan-gerakan tak sengaja  khususnya dari otot-otot muka,mulut,bibir,dan rahang. Hal tersebut disebabkan karena adanya hiperaktivitas dopamin, atau mungkin juga hiperaktivitas pada reseptor-reseptornya.

3.     Efek sedative

Efek ini disebabkan oleh efek antihistamin (blockade reseptor-reseptor histamine), yang berupa rasa ngantuk, lelah dan pikiran keruh.Pada pasien-pasien dengan gangguan tidur obat ini bias menguntungkan.

4.     Efek hipotensif dan hipotermia

Efek ini disebabkan karena adanya blokade reseptor alpha-adrenergik dan vasodilatasi.

5.     Efek antikolinergik

Efek ini disebabkan karena adanya blockade reseptor-reseptor muskarin,yang berciri-ciri,mulut kering,pengelihatan buram,dan obtipasi.

6.     Efek anti-serotanin

Terjadi karena adanya blockade reseptor-reseptor serotonin,yang berupa stimulasi nafsu makan yang dapat menyebabkan pasien menjadi bertambah gemuk.

7.     Galaktorea (meluapnya air susu)

Terajdi karena disebabkan adanya blockade dopamine yang identik dengan PIF (prolactine inhibiting factor) hingga sekresi prolaktin tidak dapat ditahan lagi dan produksi air susu akan bertambah.

Efek samping yang jarang terjadi pada obat ini adalah gangguan-gangguan seksual (hilangnya libido) khususnya pada derivate-derivat fenotiazine penyakit kuning (icterus) dan gangguan-gangguan darah (agranulocytosis)

 

 

 

 

Lamanya pengobatan dan kontra-indikasi

Pada umumnya pengobatan psikosis dengan neuroleptika berjangka lama, sekurang-kuranganya 2 tahun, dan bias juga diberikan seumur hidup.Guna memperkecil terjadinya efek samping diskinesia tarda  sebagai efek samping long-term, maka disarankan untuk dilakukan terapi setiap enam bulan dan disertai dengan istirahat satu bulan.

Neuroleptika tidak boleh diberikan pada pasien-pasien yang mengalami gangguan pada organ hati.Namun boleh diberikan pada pasien yang mengalami gangguan jantung dan hiper/hipotensi namun dengan hati-hati dan selalu dalam pengawasan.

 

Tranquillizers

Tranquillizers, ataraktika, atau anksiolitika adalah obat-obat penenang yang berkhasiat selektif terhadap bagian otak yang menguasai emosi-emosi kita,yakni sistim limbis.Sebaliknya sedative menekan seluruh SSP.

Sebagaimana halnya neuroleptika,anksiolitika dapat menghiangkan agresi, kegelisahan batin, kebimbangan,ketegangan, perasaan mudah tesinggung,dan memulihkan keseimbangan emosional. Obat ini sangat berguna untuk mengatasi atau mengobati keadaan-keadaan neurosis.

Perbedaannya dengan neuroleptika ialah anksiolitika tidak berkhasiat antipsikotis dan tidak berkhasiat langsung terhadap fungsi-fungsi otonom (β-adrenergik dan antikolinergik), dan tidak menimbulkan efek-efek  ekstrapiramidal.

Efek samping

Toksisitas tranquillizers sangat ringan,Karena dianggap tidak berbahaya dan tidak menimbulkan kebiasaan, maka obat ini banyak disalah gunakan dimana-mana,terutama didunia barat dengan ketegangan-ketegangan hidup, persaingan dan stressnya.

Apabila digunakan dalam waktu yang lama akan nampak gangguan-gangguan yang berhubungan dengan tertekannya emosi-emosi negative (agresi,takut,stress,dll)  dan perasaan-perasaan positif. Kemampuan untuk menimbulkan rasa gembira dan riang, atau bersemangat tinggi akan sangat berkurang, dan penderita akan bersifat acuh-tak acuh.

Seringkali terjadi pula efek efek depersonalisasi, yaitu hilangnya  identitas pribadi dengan cara mengasingkan wujud pribadi. Begitupula dengan daya berfikir matang dan daya timbang akan mengalami penurun atau berkurang.

Telah dinyatakan bahwa tranquillizers  sebetulnya dapat menyebabkan ketergantungan fisik dan psikis serta timbulnya gejala-gejala abstinensi bila terapi dihentikan. Obat ini akan beresiko tinggi khususnya pada meprobamat.

Penggunaan transquillizers harus diberikan secara hati-hati dan selalu dalam pengawasan. Sebaiknya obat ini digunakan hanya dalam waktu yang singkat, maksimal selama 4-6 minggu dan bila perlu dilanjutkan secara  berseling.

 

Antidepresiva

Obat-obat antidepresiva adalah obat-obat yang dapat memperbaiki suasana jiwa(“mood”) dan dapat mengilangkan atau meringgankan gejala-gejala keadaan murung,, yang tidak disebabkan oleh kesulitan-kesulitan social-ekonomi, obat atau penyakit.

Mekanisme Kerja

Menurut teori mono-amin klasik terjadinya depresi andogen ada hubungannya dengan kekurangan noradrenalin dan serotonin dalam otak. Antidepresiva mampu mengisi kekurangan ini dengan menghambat re-uptake amin-amin tersebut kedalam gelembung-gelembung pre-sinaptik. Selain itu, adanya rangkainan kompleks dengan sistim neurohormon lain turut menyokong pada khasiatnya. Juga dipertunjukkkan dengan  kekurangan 5-HT,Kekurangan DA (dopamine), serta kekurangan  NA.

Sementara itu diketahui bahwa obat-obat tertentu merintangi re-uptake dari suatu amin, misalnya zimeldin, trazodon, fluvozamin dan fluoxentin, nomifensin, serta maprotilin dan mianserin.

Semua antidepresiva  memiliki efek sedative yang masing-masing bervariasi kekuatannya. Atas dasar efek sedativnya dapat digolongkan sebagai berikut:

1.      Berefek sedative baik : amitriptilin,doksepin,trimipramin,opipramol,dan mianserin. Obat-obat ini layak digunakan pada depresi vital,kegelisahan dan agresi.

2.     Berefek sedative sedang : imipramin, klomipramin, dibenzepin dan maprotilin

3.     Berefek sedative ringan: nomifensin, zimeldin, desipramin, dan protiptilin. Obat ini lebih disukai pada depresi vital yang terhalang, dimana pasien sudah berada dalam keadaan apatis termenung-menung.

Efek samping

Selain efek antidepresivenya obat ini memiliki efek yang tidak baik atau tidak diinginkan,diantaranya efek jantung (tachy-arimia dan A.V block) yang dapat berakibat fatal terutama pada penderita jantung lemah.

Efek-efek samping lainya hampir sama dengan efek samping neuroleptika,terutama efek antikolinergik dan hipotensif yang sangat merugikan.Sedangkan efek pusat yang ditimbulkan adalah sedasi dan rasa ngantuk ,rasa letih dan otot lemas, kekacauan,gelisah dan halusinasi,serta tremor halus pada tangan dan kejang-kejang.Obat ini juga dapat mengakibatkan bertambahnya nafsu makan pasien sehingga berat bedan pasien akan naik.

Penggunaan

Semua antidepresiva menunjukkan kelambatan dalam efek antidepresivanya setelah pengobatan dimulai,yang sering disebut dengan waktu laten. Sehingga harus diperhitungkan 2-4 minggu sebelum efek perbaikan menjadi nyata. Pada klomipramin,maprotilin dan mianserin waktu latensi ini dikatakan lebih singkat,antara 7-10 hari.Apabila setelah waktu tersebut efek belum terlihat,maka dosis dapt dipertinggi atau dapat diganti dengan obat antidepresive lainnya.

Disamping  sebagai antidepresiva umumnya beberapa jenis obat (dengan efek kolinergik ebih kuat) dapat digunakan sebagai obat ngompol malam pada anak usia diatas 6 tahun. Selain itu antidepresiva juga digunakan untuk memperkuat khasiat analgetik pada nyeri-nyeri hebat misalnya pada kanker. Obat ini juga digunakan pada terapi interval migraine,khususnya imipramin dan amitriptilin.

Interaksi dan kombinasi

Obat antidepresiva dapat memperkuat efek alcohol,antihistaminika,sedative,dan hipnotika. Namun neuroleptika tidak boleh diberikan secara sendiri pada pasien depresi. Kombinasi dengan perintang-MOA dapat menimbulkan naiknya tekanan darah yang kuat.

Antidepresiva tidak boleh diberikan pada  pasien-pasien epilepsi karena dapat membangkitkan serangan (konvulsi) terkecuali nomifrensin,dan tidak boleh diberikan pada pasien glaukom dan prostatilis.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s